‘Rumah Kesyukuran’

Kredit: Google
Assalamualaikum w.b.t.
Rasulullah s.a.w. telah bersabda yang maksudnya:
“Jika seorang hamba Allah kematian anak, Allah bertanya kepada Malaikat: “Adakah kamu telah mengambil nyawa anak hamba-Ku?” Malaikat menjawab: “Ya.” Allah bertanya lagi: “Kamu telah mengambil nyawa buah hatinya?” Malaikat menjawab: “Ya.” Allah bertanya kali ketiga: “Apakah kata hamba-Ku?” Malaikat menjawab: “Ia bersyukur pada-Mu serta mengucapkan ‘dari Allah kita datang dan kepada-Nya kita kembali’. Alla Ta’ala memerintahkan Malaikat-Nya: “Binalah baginya sebuah rumah di syurga dan namakan rumah itu ‘Rumah Kesyukuran’.” – Hadis riwayat at-Tirmidzi dan Ibnu Hibban
HURAIAN:-
  1. Apabila keimanan seseorang itu sudah kukuh dan mencapai kedudukan yang istimewa, pasti segala kejadian dan musibah yang menimpa, akan menjadi kecil pada dirinya.
  2. Dia menyerahkan segala yang menimpa kepada Allah s.w.t tanpa merasa bimbang, kecewa dan sedih bahkan menerimanya dengan perasaan yang tenang dan sabar. Dengan perkataan lain, dia redha terhadap qada’ dan tunduk terhadap takdir Allah s.w.t. Inilah sifat yang harus ada pada seorang mukmin yang sebenar.
  3. Tidak dinafikan bahawa kesabaran itu amatlah berat, namun ia terlalu besar ganjarannya jika mahu dibandingkan dengan ujian-ujian yang lain.

Kalian, terima kasih atas sokongan dan dorongan yang tidak putus-putus. Teruskan perjuangan dan jangan pernah mengalah…

09-10-2009
Teratak Bonda, Taiping.