20-09-2009, Takbir Bergema

Assalamualaikum w.b.t.
Allahuakbar! Allahuakbar! Allahuakbar!
Awal pagi ini, saya bangun untuk menunaikan solat subuh dan seterusnya bersiap untuk meraikan hari kemenangan ummat Islam, setelah sebulan menjalani ibadah puasa di bulan Ramadhan. Ya, Ramadhan telah pun berlalu pergi meninggalkan kita, dan saya mengharapkan agar Allah s.w.t memberi kesempatan dan peluang kepada saya dan juga kalian untuk bertemu lagi dengan Ramadhan di masa-masa hadapan.
Fajar Syawal kunjung tiba. Setelah 23 tahun menyambut Aidilfitri di Bota, Perak… Tahun ini, setelah berumur 24 tahun, saya menyambut Aidilfitri di Taiping buat pertama kalinya. Ya, atas tanggungjawab dan amanah yang dijunjung sebagai ketua keluarga (menggantikan ayahanda yang uzur dan masih berada di hospital), saya kuatkan semangat dan tabah harungi ujian Allah s.w.t ini. Gema takbir di pagi raya ini sangat menyayat hati. Teringat datuk yang juga sedang sakit, saudara-mara dan teman-teman yang berada di kampung halaman, teringatkan lemang dan rendang serta kuih-muih yang dihidangkan, teringatkan diri terasa ‘asing’ di tempat sendiri, teringatkan pusara nenda yang entah bila dapat saya kunjungi, teringatkan orang yang jauh di mata… Sebak di dada tidak mampu ditahan lagi. Maka, mengalirlah air mata seorang lelaki di pagi lebaran ini.
Ya Allah… Kau ampunilah dosa keluargaku, Kau teguhkanlah iman kami, Kau dekatkan aku denganMu, Kau permudahkan urusan dan jodohku… Ya Allah… Aku redha dengan ujianMu… Terima kasih Ya Allah, atas ruang yang masih Kau berikan kepadaku. Amin.
Saya ingin mengambil kesempatan di sini untuk mengucapkan SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI kepada semua yang mengenali saya. Mohon maaf zahir dan batin.
p/s: Bilakah akan ketemu lagi?
20-09-2009
Teratak Bonda, Taiping.