Purnama di Mercu

Kredit: Google
Assalamualaikum wbt.
Malam tersebut, usai menunaikan solat Maghrib, sambil memakai kasut ‘seksi’ putih saya, seakan-akan ada purnama sedang merenung saya. Sangat indah!
Terlihat pula mercu sebuah bangunan dan purnama tersebut seolah dipanah oleh mercu itu. Jauh di sudut hati, Saya terfikirkan sesuatu. Sesuatu yang mustahil akan berlaku. Saya terfikir, kalaulah bangunan itu diibaratkan sebagai busur, manakala mercu itu pula sebagai anak panahnya, saya ingin sekali memeluk erat mercu tersebut dan mengarahkan bangunan (busur) tersebut memanah tepat ke arah purnama itu. Lalu, saya pun terbang dengan mercu (anak panah) menuju ke bulan. Wah, seronoknya!
“Namun, tidaklah lama pemergianku, kekasih… Aku hanya ingin bertapa mencari diri yang hilang.” Hahaha. (saya sudah mula berangan dan mengarut)
Tetapi, bukankah seorang penulis itu sememangnya kuat berangan? Hehehe.
09-05-2009
Seri Kembangan.