Mata Itu…

Kredit: Google
Saat saya sedang memandu, penjuru mata saya dapat mencuri pandang mata seseorang yang sedang asyik merenung ke arah saya. Cuma, sengaja saya buat-buat tidak sedar bahawa seseorang itu sebenarnya sedang leka meratah setiap inci wajah saya. Dalam hati, tertanya-tanya juga, ‘Apa yang dicarinya? Ada yang tak kena ke dengan muka ni?’
Mata itu terus-terusan memandang saya. Timbul juga rasa sedikit tidak selesa (bukan sebab tidak suka ditenung begitu), cuma takut kalau-kalau saya tergoda dengan pandangan mata yang begitu tajam menusuk masuk ke jantung saya. Sungguh! Saya takut walaupun suka juga sekali sekala ada orang yang leka memandang kita. Hehe…
Walau apapun, saya akan sentiasa ingat mata itu… kerana mata itu telah ‘membunuh’ saya tanpa sedar… Mata yang penuh kesyahduan itu… ;p
04-04-2009
Bangsar.