Aku…

Detik waktu itu…
mengajar aku erti rindu syahdu
mendidik aku erti cinta asmara.

Keringat yang menitik
Air mata yang mengalir
Betapa khusyuk dan tawadduqnya
Betapa syukur dan nikmatnya
aku masih di sini…
mengatur derap langkah
segala tegak diri serta
letak duduk – saksi satu janji.

Perjalanan masa itu…
mendidik aku erti sayang menyayang
mengajar aku erti kasih mengasih.

Titisan demi titisan
Rintihan demi rintihan
Jeritan, raungan
berbaur menjadi satu dan jitu.

Aku berhenti seketika
mencari kekuatan dan keyakinan
mendengar dengan hati
menyelusuri suara biar tidur terus bermimpi
Aku tersedar dari lena
menyedari kelemahan dan ketidakstabilan
memahami segala hakikat dan ketetapan
dalam menempuh dugaan Tuhan
dalam menghadapi ujian dan cabaran
dalam menolak kesedihan dan kedukaan.

Destinasi masih jauh…
malangnya, aku sudah kepenatan
cuba untuk bangun kembali
ya… aku gagahkan jua
aku tambahkan kudrat yang ada
malangnya, aku kembali kelelahan
aku tersungkur sendirian…
Mengapa harus begini?
Apa yang telah terjadi?
Kenapa aku masih di sini?

Aku perlukan kekuatan, sokongan, dorongan
Aku inginkan kejayaan, kebahagiaan, bukan kekalutan!
realisasikan impian
kotakan harapan
usir segala jerih perih
singkir segala duka sengketa
Kembalikan ceria, suka, gembira
Semoga hidup selalu berbunga.

Meniti pentas usia…
mengumpul setiap pengalaman
mengepal setiap junjungan
semuanya dijadikan sandaran
dalam meneruskan lohmahfuz kehidupan
kini, aku menapak ke hadapan
aku bergerak maju
memasang angan menggapai langit biru
menjejak jambatan pelangi
memetik butir-butir bintang
agar memagari dan menghiasi hati ini.

Lorong yang sempit makin meluas
Pandangan yang kabur makin jelas
aku tetap aku…
seorang pengembara yang mencari diri sendiri
seorang pencinta yang menanti kasih tulus suci
seorang hamba yang menagih restu Ilahi.

Aku berdiri…
merenung tajam segenap alam
menjelmalah jua segalanya
sebaik-baik malaikat
dan sejahat-jahat syaitan
seindah-indah syurga
dan seburuk-buruk neraka
aku bertanya kepada diriku,
malah bermonolog sekian lamanya,
“Maka, aku di mana?”

Aku berbaring…
memejam kejap segenap malam
muncullah jua semuanya
sebaik-baik dan seindah-indah
REALITI…!
sejahat-jahat dan seburuk-buruk
FANTASI…!
lalu kembali aku bertanya,
menyambung monolog sedia ada,
“Maka, aku kini di mana?”

Aku…
masih tertanya-tanya
tanpa suara dan olah bicara…!

Hafiz Latiff

10-04-2004
Hospital Kuala Lumpur